Monday, 8 February 2016

Broga

Semasa zaman kolej aktiviti lasak dan 'adventurious' memang menjadi aktiviti harian. Tambahan pula saya menyertai PALAPES. Sejak memasuki alam pekerjaan aktiviti lasak semakin berkurang. Bukan tidak minat tapi disebabkan faktor kekangan masa. Saya sudah lama dengar nama "Broga" (sedap namanya) tapi selalunya saya tidak ambik kisah sangat. Rakan-rakan selalu berkongsi gambar-gambar Broga. Nampak cantik juga.

Kebetulan cuti Chinese New Year yang agak panjang (4 hari). Macam biasa buat keputusan pada minit-minit terakhir juga, pada hari Ahad untuk mendaki Bukit Broga pada hari Isnin. Macam itu lah kami selalu tidak merancang dari awal-awal lagi.

Ya. sedikit latar belakang Broga. Broga adalah sebuah bandar kecil yang terletak di persempadanan Selangor dan Negeri Sembilan kira-kira 50km dari bandar Sere
mban. Manakala dari bandar terdekat Kajang pula kira-kira 20km.

Perkara yang menjadi tumpuan di Broga adalah Bukit Broga. Bagi yang suka sukan mendaki, Bukit Broga tidaklah mencabar sangat (berbanding Gunung Nuang, Angsi dan lain-lain) tapi cukup untuk melegakan mata dan minda bila diri berada di atas puncak.

Kami bertolak dari Kajang kira-kira jam 6.30 pagi dengan keadaan pagi yang masih gelap. Ingatkan dalam keadaan pagi macam itu, orang tidak akan ramai sangat di Bukit Broga. Bila sampai kaki Bukit Broga mak aiii..kereta sudah penuh di tapak parkir. Kalau kami tiba pada pukul 7.00 pagi, saya agak mereka ini sampai sebelum subuh barang kali.

Pengunjung boleh meletakkan kenderaan masing-masing di dalam ladang sawit dengan dengan bayaran RM2.00. Tak apa, walaupun di dalam ladang sawit, keadaan agak terurus, kebersihan dijaga dengan elok. Tidak apa lagi yang ingin dicoretkan selain pemandangan yang MasyaAllah! Ia seakan pemandangan di Arthur's Seat, Edinburgh!


R.A.S.H.I.D.I.SAID

2 comments:

Final Farewell to Winter 2019

Winter is over now... however, it refused to let go the baton to Spring before a final showdown.  So at last, on 4th April 2019, winter del...